DO YOU LIKE MY BLOG?

Kisah Nenek Dan Ubi Kayu (Iktibar)







Sangat mengharukan, seorang hakim bernama Marzuki di Mahkamah Indonesia berasa sebak dengan penerangan pesalah seorang nenek tua yang mengaku salah mencuri ubi kayu.

Di ruang mahkamah pengadilan, seorang hakim duduk termenung menyemak pertuduhan kepada seorang nenek yang dituduh mencuri ubi kayu. Nenek itu merayu bahawa hidupnya miskin, anak lelakinya sakit, dan cucunya kelaparan. Namun pengurus ladang tuan punya ladang ubi tersebut tetap dengan tuntutannya supaya menjadi iktibar kepada orang lain.

Hakim menghela nafas dan berkata, “Maafkan saya, bu”, katanya sambil memandang nenek itu.

”Saya tidak dapat membuat pengecualian undang-undang, undang-undang tetap undang-undang, jadi anda harus dihukum. Saya mendenda anda Rp 1 juta (lebih kurang RM350) dan jika anda tidak mampu bayar maka anda harus masuk penjara 2.5 tahun, seperti tuntutan undang-undang”.

Nenek itu tertunduk lesu. Namun tiba-tiba hakim membuka topi hakimnya, membuka dompetnya kemudian mengambil & memasukkan wang Rp 1 juta ke topinya serta berkata kepada hadirin yang berada di ruang mahkamah.

‘Saya atas nama pengadilan, juga menjatuhkan denda kepada setiap orang yang hadir di ruang mahkamah ini, sebesar Rp 50 ribu (lebih kurang RM17), kerana menetap di bandar ini, dan membiarkan seseorang kelaparan sehingga terpaksa mencuri untuk memberi makan cucunya.

“Saudara pendaftar, tolong kumpulkan denda dalam topi saya ini lalu berikan semuanya kepada yang tertuduh.”

Sebelum tukul diketuk nenek itu telah mendapatkan sumbangan wang sebanyak Rp 3.5 juta dan sebahagian telah dibayar kepada mahkamah untuk membayar dendanya, setelah itu dia pulang dengan wajah gembira dan terharu dengan membawa baki wang termasuk wang Rp 50 ribu yang dibayar oleh pengurus ladang yang mendakwanya.
 
Kisah ini sungguh menarik dan boleh di share untuk menjadi contoh kepada penegak undang-undang di Malaysia agar bekerja menggunakan hati nurani dan mencontohi hakim Marzuki yang berhati mulia ini.
p/s : bersyukurlah dengan apa yang kita perolehi sekarang. Alhamdulillah.

sumber : facebook

Alhamdulillah, thank you for coming. ♥ Share if you like.

5 comments:

Saya Disini said...

alhamdulillah...ada org baik cam ni

Ms Velentine said...

harapnye d Malaysia pun ada hakim mcm ni

Dieyna said...

Matlamat tak menghalalkan cara.. Kerana desakan hidup, cara itu yang terpaksa dipilih.. semoga menjadi pengajaran.. Kesian nenek itu.. Sikap hakim itu perlu dicontohi..

kay_are said...

susah nak jumpe hakim yang bijak dan adil macam tu..

Diyana Norman said...

sebak lah bace citer ni... bagOs sgt hakim tu... org yg dakwa tu x patot.. nenek kot.. adoiii


 
This blog fully designed by THIS GIRL| Copyright© SRIKANDI BONDA